Pembuat Video Hoax Kapolres Minsel Diringkus, Ini Ending Kasusnya

  • Whatsapp

SEPUTARSULUTNEWS.COM,MINSEL– Satuan Reserse Kriminal (Sat Reskrim) Polres Minahasa Selatan telah melaksanakan penyelesaian melalui metode Restorative Justice atas perkara menambah, mengurangi, mengubah, menyebarluaskan dokumen elektronik; pada kasus Video ‘Hoax’ yang didalamnya telah menyudutkan Kapolres Minsel AKBP S. Norman Sitindaon, SIK.

Dalam perkara ini sebelumnya telah diamankan pelaku pengedit video yaitu lelaki AT alias Adam (17), warga Desa Matani, Kecamatan Tumpaan.

Bacaan Lainnya

Diketahui lelaki AT merekam video Kapolres Minsel selama 6 menit 45 detik, saat kegiatan pengamanan pemakaman Jenazah Covid-19 di Desa Popareng. Kemudian video tersebut diedit, dipotong menjadi 10 detik dengan menambahkan stiker emoticon dan menambahkan kata-kata “GAK ADA YANG TAKUT SAMA TUHAN YAH, SAYA LEBIH TAKUT SAMA COVID”.

“Video hasil editan ini kemudian diteruskan oleh yang bersangkutan ke beberapa orang temannya, selanjutnya menyebar di sejumlah medsos,” terang Kasat Reskrim Polres Minsel AKP Rio Gumara, SIK; saat ditemui di ruang kerjanya.

Atas perbuatannya ini, pelaku AT serta 5 (lima) orang temannya yang dalam kapasitas sebagai saksi; menyatakan permintaan maaf kepada Institusi Polri pada umumnya serta Polres Minsel khususnya Kapolres Minsel.

“Telah diberikan pembinaan, selanjutnya pelaku dan teman-temannya membuat surat pernyataan permintaan maaf serta video pengakuan yang kemudian diposting di akun medsos mereka masing-masing. Restorative Justice atau Keadilan restorative ini adalah sebuah pendekatan yang ingin mengurangi kejahatan dengan menggelar pertemuan atau musyawarah pada jenis tindak pidana tertentu,” tambah Kasat Reskrim.

Sementara itu, Kapolres Minsel AKBP S. Norman Sitindaon, SIK; mengharapkan agar kasus seperti ini tidak terulang kembali, apalagi melibatkan generasi muda penerus cita-cita bangsa. “Salurkan bakat dan kreativitas pada hal-hal yang positif, yang membangun kecerdasan, etika, toleransi serta saling menghormati dalam kehidupan berbangsa dan bernegara,” ujar Kapolres.(red)

Pos terkait